Monday, December 17, 2012

CINDERELLA21_MAWAR MERAH YANG SEPI


BAB 5

            Shahirah Huda telah bersedia untuk ditemuduga di dalam bilik itu. Namun, ketika itu penemuduga nya pula ke bilik air. Jadi, untuk menghilangkan rasa bosan ketika menunggu, Shahirah Huda menyelak kembali fail yang mengandungi dokumen-dokumen kelayakan akademiknya. Sedang dia asyik membelek failnya, terdengar suara orang berdehem. Lantas dia menoleh ke arah suara itu.

            “Maaf, sa-….” Sebaik sahaja terpandang wajah itu, Haizal Azeq terus kelu. Ayatnya tidak sempat di habiskan. Matanya tertancap pada wajah tenang Shahirah Huda. Hati yang kian lama merindu semakin kencang berdebar. Shahirah Huda kebingungan melihat telatah Haizal Azeq. Kepelikan semakin bertambah tatkala Haizal Azeq tersenyum sambil menyebut namanya. Semakin berkerut dahi Ira memikirkannya. Siapakah lelaki itu? Bagaimana dia mengetahui nama ku? Akhirnya, peristiwa malam pesta mengisi kekosongan minda Ira saat itu. Wajah lelaki itu mirip lelaki yang diperkenalkan  Ellia kepadanya. Lantas, dia cuba mengingati nama lelaki itu. Apa ye? Faizal…? Shahizal…? Apa ek?

            “Encik Faizal?” Shahirah Huda memberanikan diri untuk meneka.

            “Haizal.” Haizal Azeq membetulkan sebutan namanya.

            “Ya, Encik Haizal Azeq, baru saya teringat.” Jawab Ira. Mereka sama-sama ketawa, kemudian Haizal mempersilakan Shahirah Huda duduk. Sementara dia kembali semula ke tempatnya. Selepas itu, Shahirah Huda menyerahkan fail akademiknya kepada Haizal Azeq untuk diteliti. Haizal pula cuma mengambilnya tanpa melihat isi fail tersebut.

            “Stabilkan emosi kau yang tak stabil tu.”

            “Pilih yang cantik dan educated jer.”

            “Ingat, ini temuduga tau, bukan tempat jual minyak.”

Satu persatu pesanan Ellia menerjah kolam ingatan. Akhirnya dia senyum sendiri. Tak sangka, akan bertemu lagi dengan gadis pujaan. Hai.., baiknya Elli, kau hantar jugak dia kepada aku ya. Haizal mula menarik nafas panjang. Dia sudah mula untuk menyoal gadis manis di hadapannya. Manakala Ira pula telah lama bersedia untuk di tanya.
           
“Awak cantik.” Perkara pertama yang diucapkan oleh Haizal. Ira terkedu. Fikirannya bertanya, apa kena–mengena hal itu dengan temuduga jawatan Pengurus Pemasaran ni? Belum sempat pun dia mencari jawapan, satu lagi pujian singgah di pendengarannya.

            “Natural beauty, I’ve never see beautiful woman like you.” Haizal memuji lagi. Kemudian Ira pantas menjawab…

            “Kecantikan itu selalunya tersembunyi , encik. Kita takkan dapat melihatnya dengan mata kasar. Sebaliknya, kita perlu selami hati budi seseorang itu untuk mencari di mana kecantikannya. Saya percaya, setiap wanita ada kecantikan tersendiri, terpulang pada penilaian individu yang melihat.” Jawab Ira dengan penuh keyakinan. Hatinya asyik mengatakan bahawa pujian Haizal hanya sekadar mahu menguji tahap IQ nya. Dan Ira yakin dia telah memberikan pendapat yang bernas.

            “Ya, setiap orang ada kecantikan tersendiri. Saya juga setuju dengan pandangan awak. Cuma bagi saya , wanita di hadapan saya ni berbeza daripada wanita yang pernah saya jumpa. You are too special Shahirah Huda. Pandangan yang memukau, lirikan mata yang mempesona, wajah yang lembut, dan tutur bicara yang sopan.” Haizal menduga lagi, cuma ingin tahu adakah wanita seperti Shahirah Huda akan leka di buai pujian.. atau dia seorang wanita yang selalu berpijak di bumi nyata.

            “Encik, terlalu awal untuk encik mengkategorikan saya dalam golongan itu.” Ira merendah diri. Sememangnya dia tidak senang dengan situasi itu. Elli, kau hantar aku pergi temuduga atau kepada pensyair cinta? Hatinya mendengus.

            “Itu cuma pandangan ikhlas dari saya. Salah ke?” Balas Haizal Azeq.

            “Tapi, encik tak kenal siapa saya lagi….” Jawab Ira.

            “Oh ya, Ellia tak banyak beritahu saya tentang awak. So, how can I know you Shahirah Huda?”

            “Senang jer, cuma beritahu saya kenapa kita harus kenal and then I will introduce myself to you.” Jawab Ira dengan mesra. Tanpa dia sedari mata yang memandang wajahnya tika itu sedang menanggung rindu yang amat dalam terhadapnya sejak pertemuan pertama dahulu.

            ‘ Kerana kau telah mencuri hatiku, wajah mu mengganggu lenaku, kau benar-benar telah menguasai jiwaku, Shahirah Huda.’ Jawab Haizal di dalam hati. Lama dia merenung wajah wanita itu hingga tidak keruan Shahirah Huda dibuatnya. Lantas dia mencari jawapan yang sesuai untuk soalan terakhir wanita itu. 

            “Saya perlu kenal awak kerana Ellia berpesan kepada saya supaya mencari calon yang cantik dan educated sahaja. Dan saya juga perlu kenal awak supaya kita tak de problem untuk bekerjasama di Two H Holdings nanti. So, will you introduce yourself Miss Shahirah Huda.” Sebaik sahaja Haizal menamatkan bicaranya, Shahirah Huda segera memperkenalkan latar belakang dirinya. Terasa asyik Haizal mendengarnya hingga dia rasa tak mahu Ira berhenti daripada berkata-kata. tapi, waktu membatasi segalanya, Ira perlu segera di lepaskan untuk memberi peluang kepada calon lain.

            “Surat jawapan akan di hantar secepat mungkin.” Kata Haizal sebelum mereka berpisah.

            “Terima kasih, Encik Azeq.” Ucap Shahirah , lantas tangan mereka bertaut untuk kali kedua. Rasanya, tak ingin tangan itu dilepaskan, tapi apakan daya…. Sabarlah Haizal, takkan lari gunung dikejar.. ‘Masalahnya, aku kejar orang, orang yang ada kaki. Bila dia ada kaki, dia boleh lari. Ish, aku tak mahu kehilangan dia’…., jerit hatinya. Ketika Ira hendak berlalu pergi, Haizal memanggil lembut namanya membuatkan dia tidak jadi untuk terus melangkah.

            “Saya suka awak panggil saya ‘AZEQ’. Nampak mesra.” Ujar Haizal penuh emosi.

            “Apalah ertinya pertemuan tanpa kemesraan? Assalamualaikum, Encik Azeq.” Dan Shahirah Huda terus berlalu, meninggalkan Haizal sendirian menyelesaikan tugasnya. Haizal pula, rasanya ingin saja di tamatkan temuduga itu kerana calon yang dikehendaki sudah pun ditemui. AZEQ.., bagai terngiang-ngiang di cuping telinga yang  Shahirah Huda sedang memanggil namanya. Sebelum ini, belum ada yang menggelarnya dengan gelaran itu. Ira lah yang pertama memanggilnya dengan nama itu. Arrgh, sungguh sedap bunyinya bagai melodi lagu-lagu Tan Sri P. Ramlee. Azeq…, Azeq…, gema suara Ira kedengaran lagi. Haizal hanyut dalam dunia fantasinya. 


Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi


          “Elli, ajak Ira makan. Mama dan papa nak keluar dinner dengan Tan Sri Omar. Kamu makan jer kat rumah ye.” Pesan Datin Hamidah sebelum meninggalkan anak gadisnya itu. Ellia pula mendengar arahan mamanya dengan baik sekali. Ira yang menjadi tetamu di rumahnya diajak menikmati hidangan makan malam. Ellia sudah berjanji, selagi Ira belum mendapat tempat tinggal, sahabatnya itu akan menjadi tetamu mereka sekeluarga.  Malah keluarga Dato’ Hisyam bukan lagi asing bagi Ira. Mereka juga telah menganggap Ira seperti anak mereka sendiri. Apatah lagi, Ira adalah kawan baik Ellia dan Ellia pula satu-satunya anak yang mereka ada. Jadi, kasih ayah dan ibu turut sama di beri kepada gadis itu.

            Malah, mereka ada mengajak Ira agar terus tinggal bersama mereka, tapi Ira menolak dengan alasan mahu hidup berdikari. Sebenarnya dia tak mahu terlalu terhutang budi. Baginya, apa yang diperolehi ini pun sudah terlalu banyak untuk di balas. Tak terbalas jasa baik Ellia sekeluarga, nasib baiklah impiannya untuk hidup berdikari disokong oleh Ellia. Jika tidak, mahu juga hatinya cair dengan pujukan Datin Hamidah yang mahu dia bermastautin di rumah itu.

            Setelah selesai menikmati makan malam, mereka menyambung kembali kisah di sebalik temuduga siang tadi.

            “Aku rasa dah macam berada di samping ShahRukh Khan tau, nasib baik dia tak menyanyi lepas bersyair. Kalau tak, mahu gamat satu Hotel Legend… Dia tu macam tak betul jer.”  Ira mengadu hal Haizal kepada temannya itu. Mendengar sahaja aduan itu, Elli terus ketawa berdekah-dekah. Belum pun reda tawanya, handphone pula berbunyi. Ketika dia menjawab panggilan itu, dia memberi isyarat kepada Ira supaya membaca majalah, sementara itu dia ke halaman rumah untuk berbicara dengan si pemanggil. Ira akur. Jauh di sudut hatinya menduga tentu Ellia dan pemanggil itu mempunyai hubungan istimewa. Jika tidak, masakan Ellia berjauhan dengannya untuk menjawab panggilan itu. Nanti kau, pandai berahsia dari aku ye. Nanti aku korek rahsia kau dan boyfriend kau tu. 

Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi


            Di luar rumah, Ellia begitu asyik dengan telefonnya. Di hujung talian, Haizal Azeq tak henti-henti mengucapkan terima kasih kepada Ellia kerana mempertemukan Ira dengannya sekali lagi.

            “Hei, aku kan dah pesan jangan jual minyak. Kau degil ye!” sergah Ellia. Di corong sana , Haizal tertawa manja.

            “You know what, I’m really shock when she remember my name.” ujar Haizal Azeq beriya-iya.

            “Entah-entah dia pun suka kat aku tak?” Haizal menyambung lagi. Ellia Mastura tersenyum walaupun senyuman itu tidak dapat dilihat oleh Haizal. Terasa bangga di hatinya kerana dapat membuatkan lelaki itu gembira hari ini biarpun hakikatnya dia terluka kerana tewas dengan sahabatnya sendiri.

            I hope she will. Sooner or later she is yours, right?” Ellia memberi sedikit harapan kepada Haizal. Semoga Haizal dapat membebaskan Ira dari cengkaman Iskandar, lelaki yang tak punya apa-apa keistimewaan di kacamata Ellia Mastura.

            “Kau tahu Elli, dia panggil aku Azeq. Tak pernah ada orang yang panggil aku dengan nama tu. Kan aku dah cakap, she is so special.” Adu Haizal lagi. Tak jemu-jemu dia berbicara tentang Ira kepada Ellia.

            “Tapi kan Haizal, tadi Ira tanya aku, kau ni betul ke tak…. Macam tak betul jer.” Usik Ellia. Haizal pula bengang dengan usikan itu.

            Selepas hampir sejam mereka berbual, Ellia masuk ke dalam semula dan terus mendapatkan Ira. Handphone di tangan di tayang kepada Ira seraya dia berkata , “ Shah Rukh Khan call. Dia kata kau panggil dia Azeq, betul ke?” Ira sekadar mengangguk, membenarkan pertanyaan Ellia.

            “Kenapa?” soal Ellia.

            “Tak boleh ke?”

            “Tapi, orang panggil dia Haizal.”

            “Aku suka nama Azeq. Tak salahkan kalau aku panggil dia dengan nama tu. Lagi pun nama tu sedap bunyinya.” Ira berterus terang. Seketika kemudian, Ellia teringat kembali detik-detik perkenalan dia dengan Haizal di bumi London dulu. Di awal perkenalan, dia juga memanggil lelaki itu dengan nama Azeq. Tapi malangnya, ketika itu lelaki tersebut meminta dia memanggilnya dengan nama Haizal. Jelas sekali waktu itu, dia tidak gemar digelar dengan nama Azeq. Tapi mengapa sekarang dia begitu gembira bila Ira memanggilnya dengan nama itu? Ellia Mastura bingung.






Sunday, December 16, 2012

CINDERELLA21_MAWAR MERAH YANG SEPI

BAB 4

Di antara seorang  isteri yang baik dan kekasih yang memahami, memang sukar untuk di buat pilihan.” Tiba-tiba suara Intan kedengaran di belakang Iskandar, membuatkan lelaki itu tersentak. Manakala  bayangan  Ira  pula lenyap lagi  dari  ruang  fikiran.

            Sewaktu terjaga dari lena,  Intan  mendapati  Iskandar  tiada  di sebelahnya.  Lantas  dia  mencari  suaminya  di bilik air, namun tiada.  Intan  beralih  pula  ke  arah  tingkap, dari situ dia nampak kelibat seseorang yang termenung di tepi kolam renang. Ketika itu, jam di dinding  berdenting  sebanyak tiga kali menandakan sudah  pun pukul 3 pagi. Pada masa itu, Intan teringat kembali soalan suami yang masih belum dijawab. Mungkinkah  kerana itu Iskandar  tak mahu tidur, fikir Intan. Lantas dia turun ke bawah untuk mendapatkan suaminya.

“Abang, kahwini dia dan lepaskan Intan.”

Intan menghampiri Iskandar dan tangan lelaki itu digenggam erat. Iskandar pula kelihatan bingung dengan tingkah laku Intan. Tiba-tiba jantungnya berdegup kencang. Apakah Intan sudah tahu segalanya? Hati Iskandar berdetik kencang.

“Abang bertuah kerana disayangi dua orang wanita tapi  Intan tak mahu berkongsi kasih sayang abang dengan wanita lain. Tak sanggup bang. Kalau abang rasa dia boleh membuatkan abang lebih bahagia, kahwinilah dia. Intan sanggup berkorban demi kebahagiaan abang.” Genggaman Intan semakin erat. Iskandar kelu seribu bahasa. Dia kehilangan punca. Tak tahu bagaimana harus dia  menegakkan  diri, tembelangnya sudah pecah. Dia merenung tajam wajah isteri yang tenang.

“Jawapan itu yang abang tunggu kan? Intan dah beri jawapannya, so boleh abang masuk tidur sekarang?” Iskandar makin terpinga-pinga. Apa yang sedang berlaku ni? Sebentar tadi Intan minta dirinya dilepaskan, tapi sekarang lain pula dialognya.

“Apa kena dengan Intan ni? Abang tak faham.” Iskandar bersuara.

            “Abang, malam tadi kan kita bercerita tentang lelaki yang berada di antara dua wanita. Abang tanya apa yang Intan akan buat sekiranya Intan berada di tempat lelaki tu  kan. Tapi Intan tak jawab soalan abang tu. So, Intan jawablah sekarang… .”

Iskandar mengeluh, hampir saja gugur jantungnya dengan kelakuan Intan tadi. Mujur rahsianya masih selamat, nasib baik hubungan dengan Ira masih lagi menjadi rahsia. Kalau tak, harus dia berperang dengan Intan kerana Ira. Perang dunia ketiga yang bukan membabitkan kuasa-kuasa besar Eropah tapi melibatkan dua orang wanita dan seorang lelaki.

“Abang minta pandangan sekiranya Intan jadi lelaki tu, bukan jadi isteri dia.” kata Iskandar sambil mencubit manja pipi isteri kesayangannya itu.

“Intan tak boleh jadi lelaki tu abang, sebab jiwa Intan jiwa perempuan. Kalau Intan bagi jawapan bagi pihak lelaki tu pun, jawapannya tetap TIDAK.” Jawab Intan Shafikah kembali. Iskandar ketawa, walaupun  dalam keadaan terpaksa. Jauh di sudut hatinya tersirat kekecewaan kerana dia tahu harapan untuk ‘bersama’ Ira amat tipis sekali. Memilih Ira dan melepaskan Intan…, aarrgh tidak sama sekali. Terus bersama Intan dan melupakan Ira, juga tak akan berlaku. Hmmm, Iskandar buntu lagi.

“Abang tak nak tidur ke?”     

“Tak ngantuklah yang.”

“Hmm, nasib baik saya uzur hari ni. Kalau tak….. .”

“Kalau tak.. apa hah?”

Mereka sama-sama tergelak. Kemudian, Intan ditarik ke dalam pelukan. Pelukan yang erat sekali.


Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi


             “Macam mana, dah dapat yang sesuai?”

Soal  Ellia  kepada  Haizal  berkenaan  dengan  temuduga  untuk  jawatan  Pengurus  Pemasaran  Syarikat  Two H holdings. Haizal sekadar  menggeleng lemah, tugas  menemuduga  orang ni sungguh membosankan baginya. Tapi nak buat macam mana, kerja di bahagian Pengurusan Sumber Manusia memerlukan dia memikul tanggungjawab itu. Nasib baiklah  slot pertama dah habis, kalau tak harus dia jadi sewel dengan pelbagai ragam manusia.

“Takkan tak de calon yang sesuai?” Soal Ellia seakan tidak percaya. Akal warasnya mula mempersoalkan dalam empat jam yang pertama, mustahil tiada seorang pun yang berjaya mencuri hati Haizal Azeq dan penemuduga yang lain.

“Ada yang berkelayakan tapi tak berketerampilan, ada yang menarik tapi akademik zero.” Komen Haizal mengenai calon-calon yang telah ditemuduga tadi. Ellia Mastura cuma mampu tersenyum.

“Itulah susahnya penemuduga lelaki, nak yang cantik aje. Encik Haizal Azeq, temuduga ini bukan nak cari setiausaha untuk awak, di mana calonnya perlu  cantik. Cukuplah ia seorang yang educated.”

Giliran Haizal pula tersenyum dengan komen yang dikeluarkan oleh Ellia Mastura. Senteng sungguh pemikiran dia, getus hati kecil Haizal Azeq. Ketika dia hendak memulangkan paku buah keras, waiter pula datang menghantarkan pesanan.  Selepas mengucapkan terima kasih, barulah Haizal dapat memberikan ideanya .

“Cik Ellia Mastura, di situlah kesilapan awak dalam menguruskan perniagaan. Seorang Pengurus Pemasaran perlu berpersonaliti menarik dan berpendidikan kerana kerjanya bertemu dengan masyarakat, cari klien, yakinkan pelanggan untuk beli produk kita. Kita sebagai pelanggan, mahu berurusan dengan orang yang tiada penampilan dan keyakinan?” Ellia terdiam. Ada benarnya pendapat Haizal itu. Lumrah dunia sekarang ni, semuanya nak yang cantik dan menarik sahaja. Daripada produk sampailah pada orang yang jual. Hai, kalau semuanya ok, cepatlah barang laku.

Kalau begitu, Shahirah Huda yang terbaik, fikir Ellia. Ketika dia sedang memikirkan tentang Shahirah Huda, tercetus soalan berkenaan gadis itu dari Haizal Azeq. Eh mamat ni, macam tau-tau jer aku tengah fikir hal Ira…

Why not you choose Shahirah Huda? Kan lebih senang, tak payah nak temuduga orang lain. Lagi pun, she is nice person.”

“Iye, senang. Senang kau nak berjumpa dengan dia kan? Bolehlah kau jual minyak kat dia. Cukup bulan, Syarikat Dato’ Hisyam tak jual susu lagi, jual minyak pulak. Apa taknya, pengurus atasan dah angau, asyik jual minyak jer. Kalau laku tak pe lah jugak.” Haizal Azeq gelak sakan. Tak sangka anak dara Dato’ Hisyam pandai melawak, setaraf Azlee Senario beb! Ellia sekadar menjeling.

“Mana kau tahu minyak aku tak laku? Ini  Haizal Azeq tau, sekali aku petik jer jari aku ni, mahu pengsan tujuh, lapan anak dara.” Haizal mendabik dada. Ellia sekadar mencebikkan bibirnya.  Kemudian dia berkata,

But not Shahirah Huda.”

Why not?”

“Dia ibarat seekor nuri di dalam sangkar besi, Haizal. Kalau kau dapat bebaskan dia, I think you are the real champion, ok!” kemudiannya, Ellia berdiri dan menarik tas tangannya. Tindakannya itu menimbulkan kehairanan pada Haizal.

“Kau nak pergi mana?”

“Eh, balik Ofislah. Makanan aku dah habis, tak nampak?” Ellia menunjukkan pinggannya kepada Haizal .

“Eh, tunggulah kejap, teman aku makan ni.” Rayu Haizal Azeq, tapi Ellia buat tak tau saja.

“Malas aku nak layan orang sakit angau. Nanti berjangkit.” Ellia terus berlalu. Haizal tergelak kecil. Baru beberapa langkah berjalan, Ellia berpatah semula ke arah Haizal. Haizal melihat saja temannya itu.

“Aku nak pesan, lepas ni slot kedua temuduga. Jadi stabilkan emosi kau yang tak stabil tu. Ingat, pilih yang cantik dan educated jerk.” Pesan anak tunggal Dato’ Hisyam itu.  Dan kemudian, dia menambah lagi, “ Ingat ini temuduga tau, bukan tempat jual minyak.”  Sebaik saja menghabiskan ayat itu, Ellia terus melangkah pergi. Dan tak menoleh ke arah Haizal Azeq lagi. Haizal pula cuma menghantarnya dengan lirikan mata. 

Saturday, December 15, 2012

CINDERELLA21_MAWAR MERAH YANG SEPI

BAB 3

Toyota Camry menyusur megah di tengah bandar raya Johor Bahru. Kelihatan pemandu dan penumpangnya begitu asyik berbicara. Kemudiannya, kenderaan itu memasuki perkarangan sebuah rumah kos sederhana.

            “Ira ingat nak kerja kat KL lah. Lagipun Elli dah dapatkan satu jawatan kat syarikat dia untuk Ira. Insya Allah rabu ni pergi interview. Boleh ye?” Tanya Ira kepada Shahrul Iskandar. Tubuh yang keletihan disandarkan ke sofa yang terletak di ruang tamu. Kemudiannya, Shahrul Iskandar menghilangkan diri ke dapur, mengelak dari memberi sebarang jawapan tentang soalan kekasihnya tadi. Lebih kurang lima minit selepas itu, Iskandar muncul kembali di ruang tamu sambil membawa dua tin minuman PEPSI. Seterusnya dia mengambil tempat di sebelah Ira dan tangan kirinya melingkari bahu gadis itu.

            “Nak kerja kat KL?” Tanya Iskandar. Ira sekadar mengangguk. Matanya masih bersatu dengan pandangan Iskandar.

            “Kat JB ni tak de tempat lagi boleh kerja agaknya...” Iskandar memberi komen yang berbaur negatif.

            “Hai… bunyi macam tak nak bagi pergi jer.”

            “Bukan tak bagi, tapi kalau sayang nak kerja, abang boleh rekemen sayang pada boss abang, bolehlah kita jumpa hari-hari.” Iskandar memberi cadangan, sebolehnya dia tidak mahu berjauhan dengan wanita itu lagi. Cukuplah tempoh empat tahun berjauhan sewaktu wanita itu menyambung pengajiannya dahulu. Dia tidak mahu lagi mengulangi kejauhan ini.

            “Kerja satu office dengan abang? Bahayalah... Nanti semua orang tahu abang ada skandal” Shahirah Huda memberikan sebab, sekali gus menolak cadangan itu. Memang cadangan Shahrul Iskandar itu bukan yang terbaik bagi mereka.

Shahrul Iskandar senyap. Tiada sebutir perkataan pun yang lahir dari bibirnya. Melihat kebisuan Iskandar itu, Ira lantas memeluknya. Dia tahu amat sukar bagi lelaki itu untuk melepaskannya pergi. Seperti Shahrul Iskandar, Ira juga sebenarnya tidak mahu berjauhan dengan kekasih hati. Tetapi, bukankah dia terpaksa mengorbankan sesuatu yang berharga demi masa depannya….?

            “Abang.., walau seribu benua memisahkan kita, cinta Ira tetap untuk abang.” Pujuk Ira, meyakinkan Shahrul Iskandar akan cintanya. Sebaik sahaja mendengar bicara Ira itu, Shahrul Iskandar terus menatap wajah kekasihnya tanpa berkelip. Pandangannya itu meminta kejujuran Shahirah Huda.

            “Biarpun ombak merubah pantai, kasihku tak akan hancur berderai. Biarpun hari berganti hari, abang tetap di hati.” Tambah gadis itu lagi sambil mencubit geram hidung lelaki di sisinya. Shahrul Iskandar tersenyum puas. Puas kerana dia berjaya memiliki hati gadis ayu di sisinya itu.

            “Nampaknya abang kena berulang alik lagilah ke KL macam empat tahun yang lepas.” Seloroh Iskandar. Sepanjang empat tahun Ira menuntut di UKM, dia sering ke Bangi untuk bertemu dengan sang kekasih yang di rindui.

            “Kalau terpaksa tak usah datang. Senang je...” Ira menarik muka masam.

            “Merajuk nampak.” Duga Iskandar. Namun Ira cepat-cepat menolak kenyataan itu. Dia sudah mula mahu nampak seperti wanita yang tabah di hadapan kekasihnya. Tidak mahu lagi kelihatan seperti seorang yang lemah hanya kerana cinta seorang lelaki. Meskipun waktu itu, gundah hatinya, hanya Allah swt sahaja yang tahu. Tak nak jumpa, aku keluar dating dengan pakwe lain, baru tahu,,, hatinya mengugut.

            “Tak adalah. Saya sedar siapa dan di mana saya dalam hidup abang.” Shahirah Huda mula berjauh hati.

            “Sayang.., kan abang dah cakap dulu, abang sayang dua-dua. Yang di sana sayang sebagai seorang isteri, yang di sini sayang sebagai seorang kekasih.” Jelas Iskandar. Dia tahu betapa sukarnya berada di antara dua orang wanita. Hati keduanya harus dijaga. Tapi dia tak pernah menyesal kerana mengahwini Intan Shafikah dan tidak juga kesal kerana membawa Shahirah Huda ke dalam hatinya. Bersama Intan Shafikah dia belajar erti kasih sayang, bersama Shahirah Huda dia diajar tentang kejujuran dan kesetiaan. Kedua- duanya umpama mutiara yang bersinar, haruskah dia lemparkan salah satu daripada mutiara itu sedangkan dia tahu ia akan membawa kerugian. Jadi jalan penyelesaiannya, satu mutiara dijaga dan dibelai dengan penuh kasih sayang dan satu mutiara lagi ditempatkan di mahligai yang penuh dengan warna-warni cinta.

            “Sampai bila abang nak sayangi saya sebagai seorang kekasih? Tak bolehkah saya miliki abang seperti mana dia memiliki abang?” Ira menyoal. Ada manik-manik halus di kolam matanya.

            “Sayang, walau apapun yang berlaku sayang tetap di hati abang. Abang pun nak hidup dengan sayang macammana abang hidup dengan dia, tapi sayang kena faham situasi abang sekarang. Sayang kena faham juga perasaan dia sebagai seorang perempuan.” Ira mengangguk lagi, bersetuju dengan penjelasan Shahrul Iskandar. Dan mutiara itu gugur lagi di hadapan lelaki yang dia cintai. Lantas tangan yang sasa itu menyeka lembut air mata yang membasahi pipi Shahirah Huda. Tiba-tiba handphone Iskandar berdering. Ira yakin pemanggilnya ialah wanita itu. Ini bukan kali pertama Intan Shafikah menghubungi Shahrul Iskandar sewaktu lelaki itu berada di sampingnya. Malah setiap kali mereka bertemu, setiap kali itu jugalah Iskandar akan menerima panggilan daripada isterinya. Dan Ira akan menjadi penonton setia, melihat kebahagiaan Iskandar dan isterinya.



Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi

Shahrul Iskandar termenung panjang di anjung teratak harmoninya. Wajah Ira asyik bermain di ruang mata. Entah kenapa sejak pertemuan semalam, fikirannya terganggu. Yang pasti Shahirah Huda adalah puncanya. SHAHIRAH HUDA.. gadis itu di temui ketika dia berusia tiga puluh dua tahun. Shahirah Huda merupakan seorang pelajar tingkatan lima. Seingat Iskandar, mereka bertemu sewaktu berada di restoran KFC. Kesian beg duitnya hilang dan hanya disedari sewaktu hendak membayar bil makanan. Atas perikemanusiaan, Iskandar menolong Ira melangsaikan bil tersebut. Pertemuan kedua adalah ketika Ira ketinggalan bas kerana begitu asyik membaca novel. Iskandar jugalah yang tolong hantar dia kembali ke hostel. Kata Iskandar waktu itu ialah, dia hero Malaya dan Ira gadis malang. Ira tergelak dengan usikan itu. Akhirnya hubungan itu terus mekar, cuma waktu tersebut Iskandar belum lagi berkahwin.

            “Abang, jauh menung, teringat kenangan masa kita kahwin dulu ker?” Kehadiran Intan Shafikah segera mematikan lamunannya. Malah, bayangan Ira juga turut lenyap, tak muncul lagi di ruang mata. Mungkin bayangan itu takutkan Intan agaknya, duga hati kecil Iskandar.

            “Tak tidur lagi?” Tanya Iskandar. Intan menggeleng dan memberitahu bahawa dia masih belum mengantuk.

            “Boleh kita berbicara sikit?” Pinta Iskandar kepada isterinya itu. Intan berkerut kening dengan permintaan suaminya.

            “Aik,  minta izin macam kita tak pernah berbicara sebelum ni. Kenapa ni?” Iskandar tersenyum.

            “Bulan dan bintang, api dan air, ombak dan pantai; walaupun dijadikan berpasangan tapi jarang mereka dapat bersama…,  macam tu lah kita, kan?” Iskandar menatap wajah isterinya. ‘Cantiknya isteriku,’ puji hatinya.

            “Kita sama-sama sibuk, abang. Tapi kesibukan itu jangan sampai membunuh kasih sayang kita.” Intan Shafikah menggenggam erat tangan suaminya. Sebagai seorang kaunselor, dia dapat merasakan ada gersang yang bertapak di hati lelaki itu.

            “Katakanlah abang, apa yang ingin abang bicarakan tadi. Intan sedia mendengarnya.” Iskandar menarik nafas panjang. Kemudian dia berdiri, sambil menyeluk poket, dia berjalan ke arah kolam renang. Intan mengekorinya.

            “Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi, kisah seorang lelaki yang mempunyai dua orang wanita dalam hidupnya. Seorang…, isteri yang baik dan seorang lagi…, kekasih yang amat memahami. Hendak dikahwini kekasihnya itu bimbang si isteri akan terluka. Hendak ditinggalkan, sayang sekali kejujuran dan kesetiaannya telah merantai hati lelaki itu. Persoalannya kalau Intan jadi lelaki tu, apa yang akan Intan lakukan?” Tanya Iskandar bersungguh-sungguh. Pertanyaan itu disambut dengan gelak tawa Intan Shafikah. Geli hatinya bukan kepalang mendengar cerita Iskandar. Iskandar cuma melihat sahaja gelagat isterinya itu. Ya…, dia tak faham dengan situasi yang melanda diri suaminya ketika ini.

            “La, itu aje nak tanya?” Kemudian Intan menyambung lagi, “Cara abang menghayati cerita tu, macam terkena batang hidung abang sendiri jer.” Komen Intan Shafikah. Iskandar terkejut. Di luar jangkaannya, Intan akan berkata begitu. Namun, Iskandar pantas memberi alasan mengapa dia mengutarakan soalan itu kepada isterinya.

            “Tak adelah, abang kan lelaki. Jadi abang tercari-cari jugalah jalan penyelesaiannya, manalah tahu kalau-kalau satu hari nanti berlaku pada abang pulak. Dapatlah abang buat keputusan yang bijak.” Jawapan Iskandar itu diakhiri dengan gelak tawanya. Sementara Intan pula hanya menjeling tajam. Dan sempat juga lengan Iskandar di cubit perlahan. Selepas itu, kedua-duanya membisu. Melayan perasaan masing-masing.

            Kemudian, Intan berjalan meninggalkan Iskandar sendirian. Melihat saja isterinya mahu beredar, Iskandar segera melaung kecil memanggil nama Intan.

            “Intan, jawapan yang abang nak….”

            “Tak de kena-mengena dengan kita, tak usahlah abang fikirkan. Lagipun, tentu penulis cerita tu dah tetapkan jalan penyelesaiannya kan.” Intan terus berlalu masuk ke dalam mahligai cintanya, meninggalkan Iskandar dengan kekalutan. Di tepi kolam, Iskandar masih lagi termangu. Bayangan Ira hadir lagi.

            Gadis itu terlalu baik, terlalu menyayangi dirinya, terlalu memahami, setia dan juga jujur. Haruskah perasaan gadis itu dilukai? Tidak, aku tak berhak untuk melukai hati dan perasaannya. Habis, apa perlu aku buat?????????????


Wednesday, December 12, 2012

CINDERELLA21_MAWAR MERAH YANG SEPI

BAB 2

Entahlah Elli, Izal pun tak tahu kenapa jadi macam ni. Tapi sejak berjumpa dengan dia malam tu, hati Izal tak tenang lagi.” Luah Haizal Azeq kepada Ellia Mastura.  Malam itu dia beriya-iya benar mengajak Ellia Mastura untuk dinner bersama. Ada perkara penting yang hendak dibincangkan, semestinya berkenaan dengan gadis yang telah berjaya mencuri hatinya.

            “Hmmm.. buat pertama kalinya, Encik Haizal Azeq bin Othman berbicara soal cinta.” Usik Ellia Mastura. Kemudian, dia menyambung lagi... ╩║Tentu gadis tu seorang yang hebat kan. Siapa dia?”

            Haizal Azeq tergelak kecil. Dalam hatinya menyumpah-nyumpah Ellia Mastura. Hei, aku bercakap tentang kawan kaulah, Shahirah Huda. Takkan tak tahu kot!

            “Izal, I want your answer. Who is she?”

            “Ala.. Kau kenal”.

Jawab Haizal ringkas, cukup membuatkan Ellia tertanya-tanya. Dahinya mula berkerut-kerut memikirkan siapakah kenalannya yang telah mencuri hati jejaka tampan di hadapannya itu. Puas dia memikirkan, namun tiada seorang pun teman yang pernah diperkenalkan kepada Haizal kecuali….seorang. Ya, kecuali yang seorang itu.

            “Izal, don’t tell me she is Shahira Huda.” Ellia Mastura memandang serius ke arah Haizal Azeq. Dan lelaki itu tetap selamba sambil menyedut fresh orange nya. Matanya memanah tepat ke dalam anak mata Ellia Mastura. Mulutnya pula tetap membisu, tak terkeluar lagi nama gadis yang dipinta oleh Ellia Mastura.

            Melihatkan keadaan Haizal Azeq yang membatu itu, hati Ellia Mastura semakin tak keruan. Jawapan yang dia mahu masih tidak diperolehi. Dia inginkan kepastian tentang gadis itu.

            Is it Shahirah Huda?”

Ellia Mastura menduga lagi. Dan harapannya cuma satu, akan ada feedback daripada Haizal Azeq, sama ada dia mengiyakan atau sebaliknya. Kali ini Ellia tak perlu menunggu lagi, Haizal telah bersedia memberikan jawapan. Jawapan yang diterima itu, jelas menghilangkan keresahan di hati Ellia. Benarlah, dia tewas kepada teman baiknya sendiri.

            “Shahirah Huda.., she is nice girl, beautiful.” Pujian ikhlas daripada Ellia Mastura. Haizal senyum meleret sebaik sahaja mendengar pujian itu, seolah-olah pujian itu ditujukan kepadanya.

            “Menyintai Shahirah Huda ibarat seseorang yang tidak tahu berenang, bermain di tengah lautan. Ada dua kemungkinan, sama ada dia diselamatkan atau mati lemas.” Kata-kata itu lahir dari mulut Ellia Mastura, membuatkan Haizal Azeq terkejut. Mengapa Ellia berkata begitu? Mungkinkah dia cemburu kerana kawannya sendiri yang dapat menawan hati Haizal Azeq? Aargh, pedulikan Ellia. Kalau dia tak mahu tolong aku, aku akan berusaha sendiri untuk dapatkan Ira. Ha…nanti kita orang kahwin, sorry sikit nak jemput kau, Haizal Azeq bermonolog sendirian.

            “Untuk memiliki insan yang istimewa memang banyak dugaan yang harus ditempuhi. Tak kiralah kalaupun seseorang itu tak tahu berenang, tapi kalau dia berusaha dan takdir menyebelahinya…, sekalipun dipukul ombak ganas dia tetap akan terselamat. Lagipun, lautan cinta hanya menjanjikan lemas dalam keasyikan.., Elli.” balas Haizal Azeq dengan panjang lebar. Ada nada angkuh dalam tutur bicaranya itu yang dapat ditangkap oleh Ellia Mastura.

            “Belajarlah menyintai seseorang dengan sepenuh hati, kau akan tahu apa sebenarnya erti cinta.” Tambah Haizal lagi membuatkan Ellia tersenyum. Walaupun ketika itu hanya tuhan yang tahu betapa hatinya terguris dengan kata-kata Haizal Azeq. Siapa kata dia tak pernah menyintai seseorang dengan sepenuh hati?


Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi
                       
            Kerana aku benar-benar menyintai dan menyayangi dia, aku tak mahu lagi kehilangan dia. Aku sedar betapa hinanya diriku tatkala mendampingi dirinya. Namun, aku takkan mengambil peduli terhadap apa yang diperkatakan oleh masyarakat tentang diriku. Sesungguhnya hanya aku yang merasai cinta ini.

            “Tahniah sayang!” Ucap Shahrul Iskandar sambil sebuah kucupan hinggap di pipi kanan Shahirah Huda. Walaupun adegan itu diperhatikan oleh beberapa pasang mata, namun kedua-duanya tetap bersahaja. Mereka seolah-olah sepasang suami isteri yang sedang bahagia meraikan hari bersejarah dalam hidup mereka.

            “Pandai jugak sayang ni kan, tak sangka boleh dapat pointer 3.60. Abang dulu 3.2 jerk”. Komen Iskandar tentang keputusan yang dicapai oleh kekasihnya itu dalam bidang Pengajian Perniagaan di Universiti Kebangsaan Malaysia. Hari itu adalah hari konvokesyen UKM, Shahirah Huda mengambil ijazahnya dalam jurusan business study. Selepas menerima ucapan tahniah daripada ahli keluarga dan teman-temannya, dia bergegas ke luar dewan kerana di sana ada insan lain yang sedang menanti kehadirannya.

            Shahrul Iskandar, lelaki yang bertakhta di hatinya hampir lapan tahun lalu tetap sabar menunggu. Sebaik sahaja Ira menyerahkan ijazahnya, singgah sebuah ciuman di pipinya kanannya.

            “Berjaya sebab abang selalu beri dorongan pada Ira, kan? Kalau abang tak de, mungkin Ira takkan ke sini.” balas Ira dengan penuh emosi. Saat itu perasaan sebak menyelubungi jiwanya. Baru terasa betapa berharganya kewujudan Iskandar  di sisinya selama ini.

            “Habis, apa hadiah untuk abang? Kata tadi abang yang jadi pendorong kejayaan Ira. So, dah berjaya ni takkan tak de apa-apa untuk abang?” Pinta Iskandar sambil mencuit manja pipi kekasihnya. Ira pula lantas memeluk erat tubuh Iskandar. Dan pelukan itu menyatakan betapa dia menyintai lelaki itu. Dia juga tidak pernah menyesal mencurahkan seluruh hidupnya untuk kebahagiaan Iskandar. Biarpun hubungan yang terjalin itu tidak pernah direstui oleh teman-temannya termasuklah Ellia Mastura, namun Ira tak kisah. Baginya, dia yang merasai cinta itu jadi hanya dia yang mengetahui segala-galanya. Orang hanya boleh melihat tapi takkan boleh memahami keadaan yang mereka alami.


Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi
                        
             “IRA!!!”

            Teguran Ellia Mastura menyentap segala lamunan yang indah itu. Lantas mengheret Ira ke alam realiti. Sekuntum senyuman yang manis dilemparkan ke arah Ellia. Sekiranya, Ellia Mastura seorang lelaki harus gugur jantungnya ketika itu dek panahan senyuman Ira. Benar kata Haizal Azeq, dia istimewa. Tapi sayang, dia dimiliki oleh seseorang yang tidak layak mendampingi dirinya.

            “Termenung, ingat Shahrul Iskandarlah tu.” Sindir Ellia Mastura sambil mengambil tempat di sebelah Ira. Keadaan flower garden petang itu agak sunyi, tidak ramai pengunjung yang mengunjungi taman itu petang tersebut.

            “Kau tu lambat sangat, naik berasap punggung aku ni.”

            “Mmm... kalau tunggu aku berasaplah, berapilah, berairlah…, tunggu buah hati kau tu tak berasap ker? Tunggu dia seronokkan Ira, macam bumi yang gersang disirami hujan.” Sindir Ellia lagi. Ira cuma tersenyum tawar. Dia faham akan perangai teman baiknya itu.

            “Aku tak pernah tunggu dia, dia yang selalu tunggu aku. Ha.., kau nak apa jumpa aku kat sini?” Soal Ira, sebenarnya dia cuba menutup perbualan mengenai Shahrul Iskandar kerana jika dibiarkan, mulut Ellia takkan berhenti dari menyumpah seranah lelaki itu. Dan setiap patah kata yang mengeji Shahrul Iskandar akan membuatkan hati Ira bagai diguris sembilu tajam. Sesungguhnya dia tak sanggup mendengar hinaan dan cacian itu.

            “Macammana dengan Pak Tam kau tu sekarang?”

            “Elli.”

            Ira menjeling tajam ke arah gadis itu. Pak Tam yang dimaksudkan Elli tadi tentunya Shahrul Iskandar. Elli memang suka menyakat. Bukan itu sahaja gelaran yang diberikan untuk Shahrul Iskandar, tapi ada banyak lagi yang boleh mengoyakkan gegendang telinga Ira. Padahal, apa saja gelaran yang di beri bukanlah keadaan diri Iskandar yang sebenarnya.

            “Oklah, tak cakap pasal dia lagi.” Ellia mengalah. Kemudian, dia berterus terang menyatakan tentang tujuan pertemuan mereka di taman itu.

            “Jawatan Pengurus Pemasaran Syarikat Two H Holdings kosong. Aku yakin ia memang untuk kau. Tapi aku tak naklah menyalahgunakan kedudukan aku sebagai salah seorang ahli lembaga pengarah dengan melantik kau terus sebagai Pengurus Pemasaran tu tanpa mengambil kira kelayakan kau. So, Cik Shahirah Huda tolong datang temuduga untuk jawatan tu kat Hotel Legend hari rabu ni, ok?”

Shahirah Huda tersenyum lebar dengan penjelasan Ellia tadi. Terfikir sejenak betapa untung sahabat di sebelahnya itu, baru saja pulang dari London tapi sudah dihidangkan dengan jawatan besar. Dulu, mereka sama-sama menuntut di Sekolah Menengah Kebangsaan Dato’Sulaiman. Di sana mereka tinggal di asrama sejak dari tingkatan satu lagi hinggalah ke tingkatan lima. Selepas tamat SPM, Ellia Mastura melanjutkan pelajarannya di London manakala Ira pula meneruskan pengajian di tingkatan enam dan selepas itu barulah ditawarkan ke UKM. Walaupun mereka berpisah hampir lima tahun kerana memburu cita-cita masing-masing, namun ikatan persahabatan tidak pernah terputus. Telefon, surat, dan e-mel menjadi penghubung di antara mereka.

            “Boleh ye Ira.” Pinta Elli sekali lagi. Ira sekadar mengangguk. Dia sedar , zaman sekarang ni memang susah nak cari kerja jadi, setiap peluang yang datang tidak boleh dilepaskan. Walaupun, dia terpaksa mengorbankan sesuatu yang amat dia sayangi.

            “Habis, bila kau nak balik Johor?” Soal Elli lagi.

           “Esok. Tapi hari selasa nanti aku ke sini semula, nak pergi temuduga kan.” Jawab Ira sambil tergelak.

            “Kau masih tinggal kat rumah sewa lama tu ker?”

            “Hmm... aku sorang jer. Tapi aku kena keluar juga, bagi chance student lain pulak menyewa.” Ellia menganggukkan kepalanya sebaik mendengar jawapan itu. Kemudian, dia menyambung..

            “Tak apalah, nanti aku carikan kau apartment, ok!” Ira mengangguk lagi dan kemudiannya mengucapkan terima kasih.

            “Kau balik Johor ni Pak Tam jemput ker?”

            “Tak lah, aku jumpa dia kat Larkin, lepas tu aku balik kampung aku lah.”

            “Naper tak suruh dia hantar jer?”

            “Nak mampus? Karang, bukan aku jer kena balun. Dengan dia-dia sekali kena. Kau bukan tak kenal dengan parent aku.”

            “Hah... penakut juga kau ni. Main cintan sembunyi-sembunyi. Tapi kan, kalau dia hantar kau pun bukan parent kau jer yang balun dia, aku sure bini dia pun akan hentam dia gak. Betul tak?”

Mereka sama-sama ketawa. Selepas itu Ellia mengajak Ira pulang. Dalam perjalanan ke rumah Ira, Ellia sempat lagi berbual mengenai Shahrul Iskandar.

            “Ira, jumpa lama-lama sikit dengan Pak Tam esok tau!” Nasihat Ellia Mastura. Lain macam bunyinya, membuatkan Ira berkerut kening. Selalunya bukan main marah lagi dia jika dapat tahu Ira akan bertemu dengan Iskandar. Tapi kali ini di suruh pulak berjumpa lama-lama. Agaknya, dia dah mula merestui, hati Ira berbisik.

            “Yelah, lepas ni kau akan bermastautin kat sini, so tak dapat jumpa dia lagi. Kiranya ini pertemuan terakhirlah. Kau cakaplah dengan dia kau boleh dapat lelaki yang hensem daripada dia kat sini.” Kata Elli dengan nada tegas. Masih belum pudar kebenciannya terhadap lelaki itu. Ira cuma mampu mengeluh. Kadang-kadang dia terfikir mengapa Ellia harus membenci lelaki itu? Salahkah dia menjalin hubungan dengan lelaki yang jauh lebih berusia dari dia? Atau mungkin dia bersalah kerana masih menjalin hubungan dengan lelaki itu sedangkan dia tahu kekasihnya itu sudah pun beristeri. Salah kah dia….?

Tuesday, December 11, 2012

CINDERELLA21_MAWAR MERAH YANG SEPI

Bab 1


Suasana parti pada malam itu sungguh meriah sekali. Dato’ Hisyam sedang bergelak ketawa bersama teman-temannya. Parti yang diadakan pada malam itu khas untuk meraikan kepulangan anak tunggalnya dari kota London iaitu Ellia Mastura. Dalam kemeriahan itu, Ellia sempat menangkap seraut wajah yang cukup dikenali. Lantas dia menghampiri insan tersebut.

“Assalamualaikum”
Salam dihulurkan menyebabkan insan itu menoleh kearahnya.
           
“Waalaikumussalam”
Salam dijawab, ada senyuman pada wajah itu.

            “Haizal..apa khabar?”
Haizal mengangguk kecil dan menjawab pertanyaan Ellia. Kemudiannya, Haizal pula bertanyakan khabar Ellia sebelum mengimbas kembali kenangan indah sewaktu belajar di London dulu. Mereka menuntut di universiti yang sama, jurusan yang sama tetapi Haizal adalah senior Ellia sewaktu merantau di sana. Ketika Ellia menuntut di semester 4, Haizal telahpun menamatkan pengajiannya dan kembali ke Malaysia. Seterusnya di tawarkan berkhidmat di syarikat milik Dato’ Hisyam.

            Ketika mereka sedang rancak berbual, Ellia ditegur oleh seorang gadis. Lalu, membuatkan dia terharu dan memeluk tubuh gadis tersebut. Terlupa seketika tentang Haizal yang sejak tadi menjadi teman bercerita.

            “Ira, aku tak sangka kau pun datang. Rindunya aku kat kau.”
Pelukan dileraikan. Ada riak-riak gembira pada kedua-dua wajah wanita itu. Adegan tersebut hanya diperhatikan saja oleh Haizal Azeq. Entah kenapa matanya bagai terpukau pada wajah milik teman Ellia Mastura. Tiba-tiba saja hatinya berdebar. Jiwa lelakinya seakan bergetar sebaik saja memandang wajah itu.

            Kalaulah dia seketul ais, harus jadi cair dan terus meleleh membasahi bumi. Nasib baiklah dia orang, masih berupaya mengawal diri biarpun hatinya dirasakan telah dicuri dari peliharaannya. Dan pencurinya ialah gadis itu. PRETTY HEART THIEF!!!

          “Ira, kenalkan ini Haizal Azeq senior aku masa kat London dulu.” Ellia Mastura memperkenalkan Haizal kepada temannya itu. Lalu tangan dihulur, tanda salam perkenalan.

            “Haizal Azeq”.
Lelaki itu memperkenalkan diri.

            “Shahirah Huda”.
Ira pula memperkenalkan dirinya dan menyambut huluran tangan Haizal. Buat seketika tangan mereka bersatu. Ada getar di hujung sentuhan itu yang dirasai oleh Haizal Azeq. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia menggenggam erat jari-jemari gadis itu dan terus dibawa balik ke rumah. Hai, nasib baiklah aku ni masih ada iman lagi. Tak pelah Shahirah Huda nanti aku hantar rombongan meminang, jadilah kau suri hidupku. Akan aku tempatkan kau di mahligai indah yang penuh dengan kasih sayang.


Cinderella21_Mawar Merah Yang Sepi


Haizal Azeq masih lagi termangu di atas sofa. Jam di dinding telah pun melewati angka 1 pagi. Namun mata ini masih tak mahu lelap. Entah mengapa sejak diperkenalkan dengan gadis ayu itu tempoh hari , seluruh nikmat kehidupannya bagaikan hilang ditelan oleh bayangan Ira. Apa saja yang dilakukan, bayangan Shahirah Huda pasti menjelma. Apakah ini yang dinamakan cinta?


            Seingat Haizal dia tidak pernah berperasaan begitu. Selama inipun bukan tak de gadis yang ditemui. Ramai anak dara yang tergila-gilakannya. Di London dulu pun, berapa ramai minah salleh yang terkejar-kejarkan dirinya. Tapi, tak de seorang pun yang berkenan di hati. Dalam ramai-ramai jelitawan yang menagih cintanya, terselit juga nama anak dara Dato’ Hisyam, Ellia Mastura. Tapi, Haizal tidak pula menyalahgunakan ketampanan wajahnya untuk mempermainkan hati kaum Hawa. Malah, dia dengan cara baik menerangkan kedudukan Ellia dalam dirinya. Mujurlah gadis itu memahami. Kalau tidak, takkan dia boleh berada di Two H Holdings, syarikat milik ayah Ellia Mastura.

            Aneh sekali, perasaan yang dirasai ketika bertemu Shahirah Huda amat menyeksa dirinya. Benarkah ini yang dinamakan cinta? soal hati kecilnya. Aduh, jika ini yang dikatakan cinta, benarlah kata orang cinta itu menyakitkan. Bagaimana agaknya penderitaan ini harus di ubati?

            Shahirah Huda, mengapa kau curi hatiku?
                                      Mengapa kau menjelma di ruang mataku?
                                      Mengapa kau seksa jiwaku ini?
            Shahirah Huda, di mana harus aku cari gadis itu?
                                      Hilangkan keresahan yang bertapak di jiwaku.
                                      Nyalakan api cintamu di dadaku, terangilah kamar hidupku.

Milik siapakah gadis ini, wajah lembut bagaikan sutera, ingin hatinya aku miliki, apakan terdaya, adakah kan terdaya? Milik siapakah hati ini, bagai berkurun lama kesepian, ingin aku mencurahkan kasih , kepada yang sudi, adakah ia sudi? Lama telah ku impikan, gadis yang sepertinya, mengisi taman hati, dengan cahaya kasih suci, siapakah gadis yang ku idam?

SHAHIRAH HUDA..,PRETTY HEART THIEF!!!

            Setelah lama bergelut dengan perasaan sendiri, akhirnya Haizal akui bahawa dirinya kini sedang dilamun cinta. I’m in love. Dengan seorang gadis yang pada pandangannya cukup sempurna. Gayanya, percakapannya, renungannya, lenggoknya, tutur bahasanya semuanya memukau. Hebatnya tamparan wanita… 





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...